Macet Di Nagreg

Antrian panjang kendaraan pada H-2 menjelang Hari Raya Idul Fitri terjadi hingga 12 km di sepanjang jalan By Pass Parakanmuncang-Nagreg (14/10/07)

Antrian panjang kendaraan pada H-2 menjelang Hari Raya Idul Fitri terjadi hingga 12 km di sepanjang jalan By Pass Parakanmuncang-Nagreg (14/10/07)

Andien

Andien ketika menyanyikan lagunya di acara LUX Celebration lapangan Gasibu Bandung (27/05/08)

Andien ketika menyanyikan lagunya di acara LUX Celebration lapangan Gasibu Bandung (27/05/08)

Vina Panduwinata

vina vanduwinata sedang berinteraksi dengan penonton ketika melagukan hitnya yang berjudul "Burung Camar" dalam acara LUX Celebration di lapangan Gasibu Bandung (27/05/08)

Vina Panduwinata sedang berinteraksi dengan penonton ketika melagukan hitnya yang berjudul "Burung Camar" dalam acara LUX Celebration di lapangan Gasibu Bandung (27/05/08)

Kampung Naga

Kampung Naga adalah suatu perkampungan yang dihuni sekelompok masyarakat yang kuat memegang adat istiadat peninggalan leluhurnya. Hal ini akan terlihat jelas perbedaannya bila dibandigkan dengan masyarakat lain diluar Kampung Naga. Masyarakat Kampung Naga hidup pada suatu tatanan yang dikondisikan.

Kampung Naga secara administratif berada diwilayah Desa Neglasari, kecamatan Salawu, Kabupaten Tasikmalaya, propinsi Jawa Barat. Lokasi Kampung Naga tidak jauh dari jalan raya yang menghubungkan Kota Garut dan Kota Tasikmalaya. Kampung ini berada di lembah yang subur, dengan batas wilayah, disebelah Barat Kampung Naga dibatasi oleh hutan keramat karena didalam hutan tersebut terdapat makam leluhur masyarakat Kampung Naga. Di sebekah selatan dibatasi oleh sawah-sawah penduduk, dan disebelah utara dan timur dibatasi oleh sungai Ciwulan yang sumber airnya berasal dari gunung Cikurai di daerah Garut.dalam suasana kesehajaan dan lingkungan kearifan tradisional yang lekat.

Jarak tempuh dari Kota Tasikmalaya ke Kempung Naga kurang lebih 30 kilometer, sedangkan dari Kota Garut jaraknya 26 kilometer. Untuk menuju Kampung Naga dari arah jalan raya Garut-Tasikmalaya harus menuruni tangga yang sudah di tembok (sunda:sengked) sampai ketepi sungai Ciwulan dengan kemiringan sekitar 45 derajat dengan jarak kira-kira 500 meter. Kemudian melalui jalan setapak menyusuri sungai Ciwulan sampai kedalam Kampung Naga.

Menurut data dari Desa Neglasari, bentuk permukaan tanah di Kampung Naga berupa perbukitan dengan produktivitas tanah bisa dikatakan subur. Luas tanah Kampung Naga yang ada seluas satu hektar setengah, sebagian besar digunakan untuk perumahan, pekarangan , kolam, dan selebihnya digunakan untuk pertanian sawah yang dipanen satu tahun dua kali.

Adat dan Kepercayaan.

Penduduk Kampung Naga semuanya mengaku beragama Islam, tetapi sebagaimana masyarakat adat lainnya mereka juga sangat taat memegang adat istiadat dan kepercayaan nenek moyangnya. Artinya, walaupun mereka menyatakan memeluk agama islam, namun syariat Islam yang mereka jalankan agak berbeda dengan pemeluk agama Islam lainnya. Bagi masyarakat Kampung Naga dalam menjalankan agamanya sangat patuh pada warisan nenek moyang. Umpamanya salat lima waktu ; subuh, Zuhur, Asar, Magrib, dan Isa hanya dilakukan pada hari Jum’at. Sedangkan pada hari-hari lain mereka tdak menjalankan salat lima waktu. Pengajaran mengaji bagi anak-anak di Kampung Naga dilaksanakan pada malam senin dan kamis, sedangkan pengajian bagi orang tua dilaksanakan pada malam jum’at.

Dalam menunaikan rukun Islam yang ke lima atau Ibadah Haji, menurut anggapan mereka tidak perlu jauh-jauh pergi ketanah suci Mekah, cukup melaksanakan upacara Hajat Sasih yang waktunya bertepatan dengan hari raya yaitu setiap tanggal 10 Dzulhijjah. Upacara Hajat Sasih ini menurut kepercayaan masyarakat Kamung Naga sama dengan hari raya Idul Adha dan hari raya Idul Fitri.

Menurut kepercayaan masyarakat Kampung Naga, dengan menjalankan adat istiadat warisan nenek moyang berarti menghormati para leluhur atau karuhun. Segala sesuatu yang datangnya bukan dari ajaran karuhun Kampung Naga, dan sesuatu yang tidk dilakukan karuhunnya dianggap tabu. Apabila hal-hal tersebut dilakukan oleh masyarakat Kampung Naga berarti melanggar adapt, tidak menghormati karuhun, hal ini pasti akan menimbulkan malapetaka.

Kepercayaan masyarakat Kampung Naga kepada makhluk halus masih dipegang kuat, percaya adanya jurig cai, yaitu makhluk halus yang menempati air atau sungaiterutama bagian sungai yang dalam (leuwi). Kemudian “ririwa” yaitu makhluk halus yang senang mengganggu atau menakut-nakuti manusia pada malam hari, ada pula yang disebut “kunti anak” yaitu makhluk halus yang berasak dari perempuan hamil yang meninggal dunia, ia suka mengganggu wanita yang sedang atau yang akan melahirkan. Sedangkan tempat-tempat yang dijadikan tempat tinggal makhluk halus tersebut oleh masyarakat Kampug Naga disebut sebagai tempat yang angker atau sanget. Demikian tempat-tempat seperti makan Sembah Eyang Singaparna, Bumi Ageung dan masjid merupakan tempat yang dianggap suci bagi masyarakat Kampung Naga.

Pantangan.

Tabu, pantangan atau pamali bagi masyarakat Kampung Naga masih dilaksanakan dengan patuh khususnya dalam kehidupan sehari-hari, terutama yang berkenaan dengan aktivitas kehidupan. Pantangan atau pamali merupakan ketentuan hokum yang tidak tertulis yang mereka junjung tinggi dan dipatuhi oleh setip orang. Misalnya tata cara membangun dan bentuk rumah, letak, arah rumah, pakaian upacara, kesenian, dan sebagainya.

Bentuk rumah masyarakat Kampung Naga haru panggung, bahan rumah dari bambu dan kayu. Atap rumah harus dari daun nipah, ijuk, atau alang-alang, lantai rumah harus terbuat dari bambu atau papan kayu. Rumah harus menghadap kea rah utara atau ke sebelah selatan dengan memanjang kearah barat-timur. Dinding dari bilik atau anyaman bambu dengan anyaman sasag. Rumah tidak boleh di cat, kecuali di kapur atau dimeni. Bahan rumah tidak boleh menggunakan tembok, walaupun mampu membuat rumah tembok atau gedong.

Rumah tidak boleh di lengkapi dengan perabotan, misalnya kursi, meja dan tempat tidur. Rumah tidak boleh mempunyai daun pintu di dua arah berlawanan. Karena menurut anggapan masyarakat Kampung Naga, rezeki yang masuk ke dalam rumah melalui pintu depan tidak akan keluar melalui pintu belakang. Untuk itu dalam memasang daun pintu yang sejajar dalam satu gari lurus.

 

Dibidang kesenian masyarakat Kampung Naga mempunyai pantangan atau tabu mengadakan pertunjukan jenis kesenian dari luar Kampung Naga seperti wayang golek, dangdut, pencak silat, dan kesenian yang lain yang mempergunakan waditra goong. Sedangkan kesenian yang merupakan warisan leluhur masyarakat Kampung Naga adalah terbangan, angklung, beluk, dan rengkong. Kesenian beluk kini sudah jarang dilakukan, sedangkan kesenian rengkong sudah tidak dikenal lagi terutama oleh kalangan generasi muda. Namun bagi masyarakat Kampun Naga yang hendak menonton kesenian wayang, pencak silat, dan sebagainya diperbolehkan kesenian tersebut dipertunjukan diluar wilayah Kampung Naga.

Adapun pantangan atau tabu lainnya, yaitu pada hari selasa, rabu dan sabtu. Masyarakat Kampung Naga dilarang membicarakan soal adat istiadat dan asal-usul Kampung Naga. Masyarakat Kampung Naga sangat menghotmati Eyang Sembah Singaparna yang merupakan cikal bakal nasyarakat Kampung Naga. Sementara itu di Tasikmalaya ada sebuah tempat bernama Singparna, Masyarakat Kampung Naga menyebutnya nama teresbut Galunggung, karena kata Singaparna brdekatan dengan Singaparna nama leluhur masyarakat Kampung Naga.

Senapan Angin Cipacing

Senapan Angin Cipacing

Kota kecil yang terkenal dengan kesenian tradisional “kuda renggong” dan makanan khasnya “tahu” itu tak lain adalah Kota Sumedang. Sekitar 40 km arah selatan Kota Sumedang ada satu Kecamatan yang terdiri dari beberapa Desa yaitu Cipacing, Cileles, Sayang, Cikeruh, Cilampi, Hegarmanah, Jatiroke dan Jatimukti, semua Desa tersebut termasuk kedalam wilayah Kecamatan Jatinangor. Kecamatan ini sudah terkenal luas akan kerajinan tangannya, mulai dari kesenian memahat, mengukuir dan membuat senapan angin. kerajinan tangan masyarakat Cipacing telah terkanal hingga mancanegara, termasuk membuat senapan angin. industri senapan angin di Cipacing telah berlangsung satu abad silam, tepatnya tahun 1854 oleh Raden Nata Dimadja. Raden Nata Dimadja adalah orang yang pertama kali merintis usaha membuat senapan angin di Cipacing. Sedangkan di Dunia senapan angin dikembangkan ketika perang kemerdekaan Amerika Serikat melawan Inggris.

Senapan angin adalah jenis senapan yang menggunakan sistem pneumatik atau tekanan udara. Ada tiga jenis senapan angin yaitu senapan angin tipe gas, pompa dan tipe per. Di sepanjang jalan raya Cileunyi-Rancaekek sekurangnya ada 20 toko yang menjual senapan angin buatan Cipacing, harga yang ditawarkan pun berpariasi, mulai dari Rp. 1.500.000 hingga Rp. 8.000.000 untuk senapan angin tipe gas, sedangkan untuk tipe pompa dan per berkisar Rp. 300.000 hingga Rp.1.500.000. Tak hanya di pajangkan untuk dijual saja, biasanya pesanan datang dari beberapa Kota besar seperti Maluku, Irian Jaya, Aceh, Sumater dan Kalimantan. Namun kerusuhan dan berbagai konflik membuat turunnya pesanan dengan sangat drastis.

Pembuatan Senapan Angin Cipacing.

Pemotongan Laras

Pemotongan Laras

Bahan untuk laras menggunakan pipa besi supaya laras nantinya tidak mudah melengkung dan patah, dengan diameter 12 mm sampai dengan 15 mm. Bahan di potong sepanjang 50 cm sampai dengan 60 cm atau sesuai dengan jenis senapan angin yang di inginkan. laras selanjutnya disambungkan dengan BOK peluru kemudian digabungkan dengan tabung dengan cara di patri (lem bakar untuk besi).

Panjang tabung antara 50 cm sampai dengan 60 cm dengan diameter 25 mm sampai dengan 30 mm.
Setelah pipa tabung di potong dengan panjang tertentu barulah tabung di kikir dan di amplas supaya tabung mengkilat dan tidak kusam. Ada dua jenis bahan yang digunakan untuk tabung, yaitu jenis Kuningan dan Besi. Jenis Kuningan biasanya digunakan untuk senapan angin tipe pompa, sedangkan besi untuk jenis gas. Elemen-elemen yang terdapat di dalam tabung yaitu pentil depan, pentil belakang, per, pemukul angin dan klep.
Prinsip kerja tabung yaitu : angin atau gas masuk melalui pentil depan dan di tahan oleh pentil belakang, pemukul angin me
Mengikir Lubang Pada Tabung
nekan per dan mendorong memukul pentil belakang, angin atau gas yang tersimpan keluar melalui pentil belakang mendorong peluru yang di simpan dalam laras melalui selang angin. Prinsip kerja tabung ini dikendalikan oleh pemicu atau pelatuk.
Pipa tabung dilubangi untuk dudukan stang pompa untuk senapan angin pompa, kemudian lubang tersebut dikikir dan di amplas supaya halus. lubang pada tabung ini memanjang sekitar 15 cm. lubang ini untuk menghirup angin pada saat stang pompa ditarik atau di pompa. untuk melubangi pipa tabung ini dikerjakan pada mesin pris atau skrap.
Membuat tutup tabung dikerjakan pada mesin bubut. panjang tutup
tabung antara 4 cm sampai dengan 5 cm dengan diameter 25 mm sampai dengan 30 mm. bahan untuk tutup tabung menggunakan besi supaya kuat. untuk memasangkan tutup tabung pada tabung yaitu dengan cara di pukul menggunakan pemukul dari kayu.
Membuat Tutup Tabung

Membuat Tutup Tabung

setelah tutup tabung masuk kemudian di bor pada mesin bor untuk memasang baud sehingga tutup tabung tidak akan lepas.
Proses Memblonir, yaitu proses penghitaman pada pipa besi. proses ini biasanya dikerjakan untuk jenis senapan angin tipe gas. Setelah pipa besi siap untuk di blonir atau dihitamkan, langkah pertama yaitu pipa besi dicuci terlebih dahulu oleh diterjen hingga bersih, setelah itu pipa dimasukan ke dalam larutan blonir dan di didihkan, setelah pipa besi menghitam pipa besi dicuci kembali hingga bersih supaya cairan blonir hilang, kemudian di jemur hingga kering. setelah mengering pipa-pipa tersebut kemudian di gosok menggunakan pelumas atau oli supaya mengkilat dan tidak mudah berkarat.
Menggosok Pipa Besi

Menggosok Pipa Besi

Pembuatan Pohpor.
Pohpor terbuat dari kayu. Ada tiga jenis kayu yang biasa di olah menjadi pohpor, yaitu jenis kayu Mahoni, kayu Sonokeling dan kayu Jati. ketiga jenis kayu tersebut memiliki kualitas yang sama, yaitu tidak mudah regas atau patah dan mudah dalam memprosesnya, yang membedakannya yaitu salur atau motip yang dimiliki oleh karakter kayu tersebut, pada kayu mahoni tidak memiliki salur atau motif, pada kayu memiliki salur atau motif yang beraturan sedengkan pada kayu sonokeling motif atau salurnya tidak beraturan.
proses pembuatan pohpor yairu mulai dari kayu gelondongan dibuat papan dengan tebal sekitar 5 cm, kemudian di pola sesuai dengan bentuk jenis senapan. Setelah pola di dapat kemudian di potong sesuai pola dengan menggunakan gergaji angklung, lalu pada pembentukan menggunakan golok, sugu tangan dan pisau raut, dan untuk menghaluskannya kemudian di amplas hingga benar-benar halus, lalu di plitur dan di jemur hingga kering.
Pembuatan Pohpor

Pembuatan Pohpor

Memasang Pemicu.
Pemicu adalah alat untuk melepaskan tembakan, angin atau gas yang tersimpan dalam tabung dikendalikan oleh pemicu, apabila pemicu ditekan atau ditarik maka angin atau gas akan keluar mendorong peluru yang telah tersimpan pada laras. prinsip kerja pemicu yaitu pada saat menarik kokangan ke belakang atau memasangkan peluru secara otomatis per yang tersimpan pada tabung akan menekan kebelakang, pada saat pemicu ditekan atau ditarik per akan mendorong pemukul angin dan memukul pentil belakang.
pemicu dikerjakan pada mesin skrap atau pris sesuai dengan bentuk yang dibutuhkan dengan proses akhir
Memasang Pemicu

dihaluskan pada mesin grinda. bentuk pemicu pada umumnya melengkung tapi ada juga yang dibentuklurus.

Setelah proses perakitan selesai, kemudian senapan angin di pasangkan pada pohpor. pada pohpor terdapat satu atau dua lubang untuk memasangkan senapan dengan cara di baud.
Suasana kerja di bengkel senapan angin Refline Air Rifle yang bertempat di Dusun Nangkod Rt 02 Rw 09 Desa Cikeruh Kecamatan Jatinangor Kabupaten Sumedang Jawa Barat.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.